Mendaki Everest Bersama Adrian Ballinger - Tanpa Oksigen



Mendaki Everest Bersama Adrian Ballinger - Tanpa Oksigen

Gunung Everest: Kemuncak prestasi manusia, seorang juggernaut yang mengagumkan dan tanpa belas kasihan, duduk tinggi di langit di sepanjang perbatasan China-Tibet, menggoda semua orang yang memandang keagungannya untuk mencari kelebihannya yang berbahaya.

Ini adalah satu-satunya ciri geologi yang dapat dilihat, tinggi di troposfer, dan menjadi ruang angkasa terdekat dengan kaki mereka masih ditanam di Bumi. Banyak pendaki gunung menguji diri mereka yang paling ekstrem - latihan, persiapan, menyesuaikan diri, dan menaik. Dan banyak yang kembali dengan parut kegagalan yang mendalam; sangat sedikit yang menang.

Bagaimanapun, pada ketinggian 29.029 kaki dari permukaan laut - dan dengan suhu purata minus 33 darjah Fahrenheit - apabila sesuai untuk pendakian, Everest tetap menjadi puncak paling hebat, tanpa henti dan mematikan di dunia.

Dan puncak yang didaki oleh pendaki gunung kelas dunia tertentu, Adrian Ballinger , telah mengatasi masa dan masa lagi, baru-baru ini tanpa penggunaan oksigen tambahan - bergabung dengan kumpulan elit yang kurang daripada 200 orang yang telah berjaya mencuba perkara seperti itu.

Untuk mengatakannya dengan lebih jelas, jumlah badan di celah-celah, tebing dan lembah Everest jauh lebih tinggi daripada populasi kumpulan kecil puritan ini, seperti Ballinger, yang telah mempertaruhkan nyawa mereka di taman permainan syaitan beku ini untuk mendapatkan pahala yang lebih sedikit daripada kejayaan peribadi.

Ballinger telah memimpin banyak ekspedisi yang berjaya ke puncak. Syarikatnya, Ekspedisi Alpenglow , sebuah syarikat yang memimpin ekspedisi pendakian gunung, ski dan panjat tebing di seluruh dunia, ditubuhkan pada tahun 2004 untuk membantu pencari pengembaraan yang berpikiran serupa untuk mencapai kejayaan peribadi yang serupa. Climbing Everest adalah pengalaman yang hebat dan mengubah hidup yang saya suka berkongsi dengan orang lain, kata Ballinger kepada ASN. Tony Hawk bermain skate semasa pameran sebelum pertandingan Skateboard Vert di X Games Austin pada 5 Jun 2014 di State Capitol di Austin, Texas. (Foto oleh Suzanne Cordeiro / Corbis melalui Getty Images)

Dengan hormatnya Ekspedisi Alpenglow





Hari ini, Ballinger sedang dalam misi untuk melengkapkan tahun kedua belas berturut-turut membantu pasukan dalam usaha mereka ke puncak Everest. Tetapi ini bukan satu-satunya misi luar biasa yang ditunggu-tunggu oleh Ballinger untuk musim panas ini - dia juga berhasrat untuk memuncak K2, puncak kedua tertinggi di dunia, tanpa penggunaan oksigen tambahan. Semasa dia menerangkannya, bidang kritis yang menjadi perhatian kedua-dua misi akan berada di kawasan yang dikenali sebagai Death Zone.

‘Zon Kematian’ adalah ketinggian di atas 26.000 kaki di mana tubuh manusia sama sekali tidak dapat wujud untuk jangka masa yang lama tanpa oksigen tambahan, kata Ballinger. Walaupun dengan oksigen dalam botol, anda mempunyai masa yang sangat terhad sehingga badan anda dapat bertahan di sana. Anda tidak boleh makan, anda tidak dapat mencerna makanan, tidak dapat tidur, dan pergerakan fizikal dan proses pemikiran perlahan diperlahankan. Terdapat banyak perkara yang tidak diketahui yang berlaku.

Angka kematian yang sangat tinggi. Ketinggian yang tidak dapat bernafas. Air terjun dan batuan lebat. Zon Kematian. Mengapa ada yang mempertimbangkan untuk mendaki Everest?

ASN duduk bersama Ballinger untuk mengetahui jenis kekuatan mental yang diperlukan seseorang untuk mencapai puncak kelas dunia tanpa oksigen tambahan, untuk mendengar mengenai diet dan rejimen fizikal yang diperlukan untuk mempersiapkan pertemuan puncak seperti Everest, dan untuk mengetahui berapakah kos untuk memuncak puncak tertinggi di dunia. Di sini

Dengan hormat dari Austin Turner / RXR Sports



Pertama, anda telah mendaki Gunung Everest berkali-kali dan membawa banyak ekspedisi ke puncak - sebuah perjalanan yang biasanya memerlukan oksigen tambahan untuk sampai ke puncak. Mengapa baru-baru ini anda memutuskan untuk mencuba pertemuan tanpa oksigen dalam botol?

Saya telah lama menjadi pemandu gunung di Everest, tetapi saya juga selalu berusaha untuk meningkatkan had peribadi saya. Saya rasa apa yang mendorong saya untuk mendaki Everest pertama adalah kekuatan pendorong yang melampau pada keadaan mental, emosi, dan fizikal saya, ketika hasilnya sama sekali tidak diketahui. Dan kerana genetik atau pengalaman saya atau apa pun, ternyata dengan oksigen tambahan, saya tahu bahawa saya dapat naik ke puncak dan puncak setiap saat dan kembali turun. Oleh itu, saya tidak lagi mempunyai pengalaman yang tidak diketahui yang saya rasakan sebagai titik utama untuk pergi ke Everest.

Jadi akhirnya, saya mengembangkan keinginan untuk benar-benar menguji diri saya di gunung itu dengan cara yang murni dan pada tahun 2016 saya akhirnya mendapat peluang untuk mencuba puncak tanpa oksigen dalam botol dan saya gagal, berpusing kira-kira satu setengah jam di bawah puncak selepas Ekspedisi selama 2.5 bulan. Saya menjadi sangat sejuk, saya benar-benar percaya bahawa saya akan mati di sana jika saya tidak turun lagi. Dan kemudian pada tahun 2017 saya mencuba lagi dan berjaya.

Apa maksud awak suci ? Adakah prestij di kalangan komuniti pendaki gunung utama untuk pendakian tanpa oksigen tambahan, serupa dengan Alex Honnold yang solo solo El Capitan?

Saya rasa penting untuk mengakui bahawa penggunaan oksigen tambahan pada Everest pada dasarnya adalah doping. Pendaki menggunakan satu-satunya perkara yang paling berkesan untuk mengubah prestasi badan mereka pada ketinggian tinggi. Ia berkesan mengurangkan ketinggian Everest. Oksigen berfungsi lebih baik daripada dexamethasone , adrenalin, nifedipine , atau EPO (eritropoietin) ; semua perkara yang cuba digunakan oleh pengguna untuk meningkatkan prestasi mereka di Everest; perkara yang telah digunakan dalam sukan lain secara sah atau tidak sah.

Oksigen lebih kuat daripada mereka dan jadi, ya, ada penghormatan yang lebih besar dalam komuniti pendaki profesional kerana melakukannya tanpa bantuan itu. Hampir 5,000 orang telah menemui Everest dengan oksigen tambahan dan kurang dari 200 orang telah mencuba tanpa itu.

Tetapi itu tidak bertujuan untuk menghilangkan pencapaian orang yang telah mendapat oksigen tambahan, kerana saya fikir orang mengalami cabaran yang sama ketika mereka berada pada tahap fizikal dan mental yang berbeza serta tahap pengalaman yang berbeza di gunung.

Apa penyesuaian yang anda buat setelah percubaan anda yang gagal pada tahun 2016 yang menolong anda berjaya memuncak Everest pada tahun 2017 tanpa oksigen tambahan?

Perkara terbesar yang saya ubah adalah latihan fizikal dan diet saya. Selepas percubaan saya yang gagal pada tahun 2016, saya pergi ke makmal Perubatan Sukan UC Davis untuk menguji semua tahap fizikal saya. Pada mulanya kami mendapati bahawa badan saya beralih dari membakar lemak menjadi karbohidrat dengan kadar denyutan jantung 115 denyut seminit (bpm) - kadar yang benar-benar tidak memerlukan banyak aktiviti fizikal.

Tetapi setelah lapan bulan menjalani latihan dan diet yang betul, kami mendapati badan saya tidak bergeser sehingga 148 bpm; yang bagus kerana pada dasarnya saya dapat bertahan di bawah 150 bpm sepanjang pendakian di Everest. Oleh itu, dengan latihan dan ujian metabolik yang meluas, saya dapat melatih semula tubuh saya ke mana saya mendapatkan tenaga.

Saya juga beralih ke diet paleo penuh dan akhirnya diet keto untuk melatih badan saya agar tidak terlalu bergantung pada kalori karbohidrat kerana di atas 25,000 kaki saya dapati bahawa saya terlalu mual untuk makan. Jadi seluruh dorongan puncak saya perlu didorong oleh kalori yang telah saya simpan. Pasukan SailGP A.S.

Dengan hormat dari Austin Turner / RXR Sports

Berapakah kos untuk mendaki Gunung Everest?

Nah, syarikat saya, Alpenglow Expeditions, pastinya bukan yang paling murah - harganya $ 85,000 untuk menyertai pasukan kami. Syarikat panduan rata-rata mengenakan bayaran antara $ 65,000 hingga $ 70,000 dan anda kini boleh menjadi semurah $ 40,000. Tetapi dengan syarikat yang lebih murah itu, kami melihat standard keselamatan Sherpa yang semakin rendah, seperti tidak menyediakan komunikasi walkie-talkie dan satelit, oksigen dalam botol yang cukup, atau pakaian yang mencukupi.

Dan semasa anda memotong peruntukan kritikal ini, kami melihat tahap radang dingin yang lebih tinggi di kalangan pekerja di gunung. Ia juga sangat mahal untuk membuang semua sampah dan sampah manusia anda dari Everest. Anda pada dasarnya harus mengupah lebih banyak Sherpa untuk mengembalikan semuanya. Oleh itu, cara lain bagi beberapa syarikat ini untuk mengurangkan kos adalah dengan meninggalkan semua sampah mereka di gunung. Pasukan bimbingan murah benar-benar melakukan Everest dan keseluruhan budaya pendakian adalah keburukan besar.

Apa jenis persiapan dan latihan lanjutan dalam percubaan puncak Everest?

Kami mengesyorkan rancangan latihan selama setahun. Tujuannya adalah untuk mempunyai asas latihan daya tahan intensiti rendah dan memerlukan masa yang lama untuk dibina. Anda bahkan tidak boleh memulakan dengan susah payah - daya tahan otot dan latihan usaha maksimum - sehingga anda berjaya menjalani latihan intensiti rendah selama enam hingga lapan bulan. Latihan berkaitan dengan bagaimana orang memetabolismekan lemak, keperluan badan untuk karbohidrat, dan semua perkara ini yang dapat membantu mengoptimumkan dan berfungsi dengan baik di pergunungan tinggi.

Untuk menyertai pasukan Alpenglow, orang tidak perlu menjadi pendaki profesional atau benar-benar berdikari, tetapi kami menghendaki mereka menjadi ahli pasukan yang benar-benar kompeten. Sekiranya ada yang tidak betul, kami mahu setiap ahli pasukan menjadi sumber bukan hambatan. Oleh itu, kita menghendaki anggota kita untuk mendaki sekurang-kurangnya lima puncak 6.000 meter, satu puncak 7.000 meter, dan satu puncak 8.000 meter - semuanya sebelum mereka pergi ke Everest. Sebab terbesar saya melihat orang gagal di Everest adalah kerana kegelisahan dan ketidakpastian yang menjadi terlalu hebat. Oleh itu, bukan juga kegagalan fizikal, tetapi emosi yang luar biasa. Satu-satunya cara untuk memerangi itu adalah dengan pengalaman.

Dengan hormat dari Austin Turner / RXR Sports

Mengapa Everest dianggap gunung paling ramai?

Musim pendakian Everest dimampatkan ke dalam satu tetingkap yang sangat kecil setiap tahun pada bulan Mei - antara 5 dan 15 hari - apabila mungkin untuk melakukan puncak. Hampir 355 hari dalam setahun, aliran jet menghantam gunung dengan ketinggian 29.000 kaki mencegah pendakian. Tetapi setiap Mei, aliran jet didorong ke utara oleh badai monsun yang datang dari Teluk Bengal, ketika angin pada dasarnya hilang dan sebelum ribut monsun melanda gunung.

Itulah satu-satunya peluang untuk pendaki pergi ke puncak. Oleh itu, jika anda mempunyai banyak pasukan, seperti yang kami lakukan musim ini, mereka semua harus bersiap sedia untuk menjayakan puncak pada masa yang sama. Itulah sebabnya mengapa anda mendengar cerita mengenai Everest yang sesak.

Apakah matlamat peribadi anda seterusnya?

Saya merancang untuk menaiki K2 musim panas ini tanpa oksigen tambahan. Saya sebenarnya tidak pernah ke Korakorum, atau ke Pakistan. Mendaki K2 telah lama menjadi impian dan pasukan yang tepat berkumpul untuk mewujudkannya.

Tambahan lagi, keinginan saya untuk mengambil risiko itu meningkat sejak dua tahun kebelakangan ini, sejak saya melakukan Everest tanpa oksigen dalam botol. Jadi semua latihan saya sekarang menuju musim panas ini di K2, tetapi saya membimbing pasukan di Everest sebelum percubaan itu.

Tujuan saya hanyalah untuk mengekalkan fizikal saya dan tidak menjadi lemah atau kehilangan jisim otot semasa berada di Everest; dan tidak mendapat keletihan yang mendalam yang datang dengan memanjat puncak 8.000 meter sehingga saya mempunyai penyaman dan kemampuan untuk memuncak K2.

Apa ganjaran terbesar bagi anda ketika ini dalam kerjaya anda sebagai pemandu pendakian?

Saya katakan ia dua kali ganda: Saya mempunyai minat sebenar untuk melihat pelanggan kami berjaya. Saya merasa banyak emosi melihat orang-orang melepasi had mereka sendiri dan akhirnya berdiri di atas gunung seperti Everest. Ia hebat dan membuat saya kembali ke gunung yang sama tahun demi tahun.

Bahagian kedua adalah bahawa saya benar-benar dapat membina perniagaan - kita sekarang menjadi tiga rakan kongsi, tiga puluh pemandu di seluruh dunia, dan lebih daripada dua puluh Sherpa - yang berfungsi untuk kita setiap tahun di Nepal dan Tibet. Saya merasa bertuah kerana dapat menyumbang kepada penghidupan mereka, dan membantu menampung keluarga mereka sendiri. Terutama di Nepal, semua Sherpa tempat saya bekerja berasal dari satu kampung bernama Fortay dan saya telah bekerja dengan banyak dari mereka sejak saya berusia 20-an.

Saya dapat menyaksikan anak-anak mereka membesar dan menjadi Sherpa atau pergi ke kuliah untuk mengejar impian mereka sendiri - dan itu sangat hebat.

Pendaki Ais berusia 80 tahun ini mengumpulkan wang untuk penyelidikan Parkinson dan Alzheimer

Baca artikel

Fotografer Pengembaraan John Price Membincangkan Peningkatan Profesionnya

Baca artikel

Apa itu Penjaga Pendaki Yosemite? (Dan Bagaimana Anda Boleh Menjadi Satu)

Baca artikel

Untuk akses ke video gear eksklusif, wawancara selebriti dan banyak lagi, melanggan di YouTube!