Laporan: Bintang MMA Jon Jones Gagal Ujian Dadah Sebelum UFC 214



Laporan: Bintang MMA Jon Jones Gagal Ujian Dadah Sebelum UFC 214

Terkenal UFC bintang Jon Jones didakwa positif untuk bahan terlarang.

Kurang dari satu bulan selepas penghentian pusingan ketiga Daniel Cormier di UFC 214 di Anaheim, CA, untuk merebut kembali mahkota kelas berat ringan, laporan beredar bahawa Jones gagal dalam ujian dadah pra-pertarungan.

Pertama kali dilaporkan oleh TMZ dan tweet oleh ESPN Brett Okamoto , Jones diduga positif untuk steroid anabolik Turinabol. Sampel tersebut dikumpulkan oleh Agensi Anti-Doping Amerika Syarikat pada malam sebelum pertarungan, yang berlangsung pada 29 Julai.

UFC mengeluarkan pernyataan berikut mengenai kejadian itu:

Organisasi UFC diberitahu hari ini bahawa Agensi Anti-Doping A.S. (USADA) telah memaklumkan kepada Jon Jones mengenai kemungkinan pelanggaran Dasar Anti-Doping yang berpunca dari sampel dalam pertandingan yang dikumpulkan berikutan penimbangannya pada 28 Julai 2017.

Walaupun berita itu mengejutkan, Jones mempunyai karier yang bergolak. Bagi pesalah pertama kali, pelanggaran ini memerlukan penggantungan dua tahun oleh USADA. Namun, bagi Jones — yang juga gagal dalam ujian dadah lebih dari setahun yang lalu di UFC 200, dan ditangkap kerana melakukan kejahatan pada tahun 2015 — ini bukan kesalahan pertamanya. Mengikut Los Angeles Times , mungkin Jones dapat menjalani hukuman dua kali ganda dari standard, yang akan menjauhkannya dari segi delapan selama empat tahun.

Walaupun dia secara luas dianggap sebagai salah satu pejuang seni mempertahankan diri campuran terbaik yang pernah bertanding, pemain berusia 30 tahun itu - dan peminatnya - mesti menerima kemungkinan bahawa UFC 214 mungkin merupakan pertarungan terakhir UFC dalam kariernya selama beberapa waktu.

Ini adalah kisah yang sedang berkembang. Semak kembali ke Kecergasan Lelaki kerana kami terus memberikan kemas kini.

Untuk akses ke video gear eksklusif, wawancara selebriti dan banyak lagi, melanggan di YouTube!