Sejarah Rahsia ‘The Godfather’



Sejarah Rahsia ‘The Godfather’

DALAM PERINGKAT 1970, MOB, DI BENTUK Joe Columbo, bos keluarga jenayah yang menanggung namanya, mewujudkan sebuah organisasi yang dinamakan Liga Anti-Fitnah Itali Amerika. Salah seorang putera Columbo telah ditangkap dengan tuduhan pemerasan persekutuan, memacu bos jenayah untuk membentuk liga sebagai kumpulan tindakan menentang apa yang dilihatnya sebagai pelabelan orang-orang Amerika-Amerika sebagai samseng. Liga ini mendapat perhatian nasional dan akhirnya mengejar yang baru Ayahanda gambar sebagai contoh stereotaip orang Itali-Amerika.

Temui Novelis Master Crime Di Sebalik ‘The Deuce’ HBO

Baca artikel

Semasa saya cuba memainkan peranan dalam gambar, Columbo menyuruh para eksekutif dari Paramount Pictures berhenti dan berhenti dengan rancangan mereka untuk membawa Bapa Tuhan ke skrin besar. Beberapa pengawal tingkat rendah, yang tidak berkaitan dengan Columbo, telah mencuri Cinemobile khas pengarah Francis Ford Coppola dari jalan-jalan di New York's Little Italy sebagai mesej, yang sebahagiannya adalah, Anda mempunyai beberapa bola masuk ke kawasan kejiranan kami tanpa izin dan menembak filem fucking.

Kenderaan yang terlalu besar, yang dihiasi dengan Ayahanda logo filem dan dipenuhi dengan peralatan filem bernilai jutaan dolar, berada di kawasan kejiranan mencari lokasi yang berpotensi. Tidak ada yang melihat apa-apa; kenderaan itu baru hilang. Ia dikembalikan beberapa jam kemudian, dan difikirkan bahawa orang-orang filem mendapat pesan, iaitu bahawa orang-orang tertentu di kawasan kejiranan harus dibayar sebelum Coppola diizinkan untuk syuting di Little Italy. Rupa-rupanya, tembakan besar di studio tidak memandang serius apa yang mereka anggap sebagai lelucon dan sedang melakukan praproduksi.

Oleh kerana aksi Cinemobile yang lenyap tidak berfungsi untuk menyelesaikan masalah, seseorang di kru Joe Columbo mengirim mesej yang berbeza - yang keras - dengan membuat pintu baja raksasa ikonik di pintu masuk ke lot Paramount diletupkan. Di tengah malam, sebuah kotak yang penuh dengan dinamit dengan sekering pendek terpasang di pintu gerbang, dan letupan yang dihasilkan bergema di seluruh kawasan sekitar. Studio mendapat mesej kali ini dan bangun; mereka tahu ada yang perlu dilakukan untuk menyelamatkan gambar mereka.

Masukkan Gianni Russo, perunding luar biasa. Tony Hawk bermain skate semasa pameran sebelum pertandingan Skateboard Vert di X Games Austin pada 5 Jun 2014 di State Capitol di Austin, Texas. (Foto oleh Suzanne Cordeiro / Corbis melalui Getty Images)

Koleksi Everett





SAYA TIDAK PERNAH AHLI MOB, TETAPI Saya hampir dengan orang-orang gerombolan sepanjang hayat saya. Sebagai seorang kanak-kanak, saya menjalankan tugas untuk Frank Costello, bos keluarga jenayah Luciano, dan terus bekerja untuknya sebagai orang dewasa, termasuk menjalankan kelab malamnya di Las Vegas. Oleh itu, saya telah mengetahui persamaan mengenai bahagian persamaan. Saya juga bernasib baik kerana saya mempunyai rakan yang sangat baik di Paramount — Betty McCart, yang merupakan setiausaha Al Ruddy, salah seorang pengeluar Bapa Tuhan . Betty memberitahu saya bahawa penggerak dan penggoncang di sebalik filem itu - termasuk ketua studio Stanley Jaffe, ketua produksi Robert Evans, dan Charlie Bluhdorn, pemegang saham pengendali di Gulf & Western, yang memiliki Paramount Pictures - terbang ke New York ketika dia bercakap dengan cuba selesaikan masalah yang berkembang dengan Joe Columbo.

Dengan siapa mereka bertemu? Saya bertanya.

Mereka berada dalam keadaan panik; terlalu banyak wang yang telah dibelanjakan untuk pengeluaran awal dan mereka dapat melihat semuanya akan merosot, kata Betty. Mereka akan berada di bangunan Teluk esok pagi, dengan harapan seseorang akan membuat rancangan. Intinya adalah, mereka mahu keluar dari LA dan pergi ke tempat masalahnya.

Fikiran saya berlumba-lumba, saya membuat rancangan - berisiko - yang akan membuat kedua belah pihak gembira.

Saya bekerja telefon selama berjam-jam, mengetuk sambungan gerombolan saya sendiri dan menjatuhkan nama orang yang tidak saya kenali dan mendapatkan setiausaha lalu dengan menyebut nama Betty McCart. Saya harus menyerang dan menyerang dengan pantas, meyakinkan kedua-dua pihak bahawa saya tahu pihak yang lain cukup baik untuk membuat penyelesaian yang akan menjadikan pihak yang sedang saya bicarakan untuk keluar ke depan.

Pada keesokan harinya, saya dapat membawa kedua-dua puak itu ke meja di pejabat Bluhdorn. Bluhdorn bersedia bercakap dengan sesiapa sahaja yang dapat membantu mendapatkan gambar itu, dan saya memberitahunya bahawa saya sesuai dengan perihalan itu.

Di pihak massa adalah Joe Columbo, leftenan utamanya, Fat Anthony, dan dua capos: Butterass DeCicco (dinamakan demikian kerana pantatnya sebesar seekor lembu) dan saudaranya Boozy DeCicco (dinamakan demikian kerana dia suka minuman sesekali). Bersama mereka adalah pengacara mereka, Barry Slotnick, yang telah memujuk honchos filem dari L.A. Di sini

Arkib Berita Harian Jim Mooney / NY melalui Getty Images



James McAvoy Adalah Wira Dengan Seribu Wajah

Baca artikel

Perbahasan berlangsung berjam-jam. Columbo bersikeras bahawa istilah seperti guinea , celaka , bola minyak , dan seumpamanya tidak akan disebut dalam filem. Juga, nama Mafia dan La Cosa Nostra adalah verboten. Filem yang dibayangkan oleh orang ramai yang skripnya yang kotor dan asli akan terdengar seperti episod Boys Hardy Berjumpa dengan Nancy Drew .

Ketika perbincangan berlanjutan hingga ke petang, kami sedang melihat kebuntuan.

Akhirnya, seseorang meminta rehat, dan saya mengalahkan Columbo di sebelah. Setelah mendengar omelannya selama berjam-jam, saya fikir saya tahu bagaimana mengatasinya.

Joe, saya katakan, anda berkuasa di sini. Anda boleh menjayakan filem ini dan melakar sejarah sebagai orang Amerika yang hebat.

Awak fikir?

Bermain dengan ego Columbo pasti merupakan jalan yang sesuai. Sudah tentu, dan saya akan memberitahu anda apa lagi. Saya akan mengatur untuk mendapatkan cetakan gambar lebih awal dan anda boleh mengadakan persembahan di seluruh negara di tempat persendirian dan menghasilkan banyak wang.

Saya tidak berpengaruh dalam industri ini, tetapi kedengarannya seperti cadangan yang wajar. Columbo kelihatan seperti tembakan besar dalam komuniti Itali di beberapa bandar di seluruh negara dan mengadakan perdana sebelum majlis rasmi. Saya bermain dengan ketamakan dan ego Columbo. Columbo merenungkan semua ini ketika pertemuan itu diadakan semula, tetapi saya yakin kesepakatan akan dibuat.

Pada akhirnya, orang-orang filem berjanji bahawa tidak ada penghinaan mengenai orang Itali yang akan ada dalam filem itu dan Columbo akan mendapat cetakan awal untuk meningkatkan reputasinya di kalangan orang Itali yang pernah menjadi juara liga. Dia juga akan menunjukkan kepada konstituennya bahawa dia mempunyai cukup jus untuk membuat filem yang sesuai dengan warisan Itali.

Segala perselisihan mengenai konten selama pembuatan film akan diperbaiki sebelum pengambilan gambar dilanjutkan, yang berarti Columbo harus melihat skrip syuting. Dan, tentu saja, akan ada bahagian untuk setiap pengawal yang menginginkannya, tetapi terserah kepada pengarah untuk siapa yang mendapat bagian apa. Saya tahu orang-orang ini dapat ditempatkan dengan peranan sebagai tambahan — sesuatu yang dapat mereka banggakan kepada cucu mereka. Ada juga beberapa bahagian yang akan digunakan untuk pelakon profesional yang dihubungkan dengan darah, perkahwinan, atau persahabatan dengan orang ramai.

Bapa Tuhan akan dibuat. Semua orang berjabat tangan, dan kerusi-kerusi mulai bergoyang ketika pihak-pihak bersiap-siap untuk pergi.

Saya bersandar di Columbo. Hei, Joe, bagaimana dengan saya?

Oh, ya, kata Columbo, hampir sebagai pemikiran semula. Dia mengangkat tangannya seperti budak sekolah. Hei, sebelum kita pergi ... apa yang akan kita lakukan untuk anak lelaki saya di sini? Dia menyentakkan ibu jari ke arahku. Bukan kerana dia, anda tidak akan membuat gambar anda.

Bob Evans, dalam keadaan bergerak dan hampir di pintu, berkata, Ya, kita akan memberikan sesuatu kepadanya.

Saya tidak akan membiarkan sesiapa keluar dari bilik sehingga saya mendapat apa yang saya mahukan.

Bangkit dengan cepat dari tempat duduk saya, saya berkata kepada Evans, Tahan, Bobby. Tidak ada yang pergi ke mana-mana sehingga diputuskan di sini dan sekarang bahagian apa yang akan saya mainkan.

Anda mungkin pernah mendengar jatuhnya mayat. Orang-orang filem tidak mahu membuat keributan dan menjengkelkan para pengawal, dan para pengawal sepertinya menyukai paparan ketabahan testis saya kerana itu menunjukkan pihak kami bertanggungjawab.

Semua orang duduk. Dan perbahasan bermula.

Pada saat ini dalam pra-produksi, bahagian Michael Corleone baru saja pergi ke seorang pendatang bernama Al Pacino, yang telah muncul, untuk memberikan ulasan, dalam gambar Panik di Taman Jarum , dan siapa Coppola berusaha keras untuk bahagian tersebut, dengan alasan bahawa peranan Michael harus diberikan kepada seseorang yang tidak sesuai dengan stereotaip Mafia ( Michael adalah pahlawan perang, bukan gangster! ). Bahagian itu pada mulanya seharusnya milik James Caan, tetapi setelah Pacino mendapatkannya, Caan diberi bahagian Sonny.

Jadi, masih ada bahagian Carlo Rizzi, bukan? Saya kata. Carlo, tentu saja, adalah menantu jahat yang berperanan untuk membuat Sonny dipukul.

Saya tahu pengeluar bersetuju dengan ini dengan enggan, tetapi mereka tidak mempunyai banyak pilihan. Joe Columbo berkata, Sama ada kanak-kanak mendapat bahagian atau anda akan menembak filem sialan anda di bulan.

Kesepakatan itu diselesaikan, saya perlu mendapatkan kad Screen Actors Guild, yang membolehkan saya muncul dalam gambar yang disetujui oleh kesatuan sekerja. Sebilangan besar pelakon menunggu bertahun-tahun untuk kad SAG yang mereka idamkan; Saya mendapat tambang dalam masa dua jam.

Saya sangat gembira. Sekarang saya harus membuktikan diri saya. Pasukan SailGP A.S.

Dengan hormatnya Gianni Russo

Bagaimana Milo Ventimiglia mengekalkan kesegarannya

Baca artikel

SEMUA PELAKON UTAMA, DIRI SAYA , pindah ke Park Lane Hotel, yang terletak di Central Park South, kecuali Marlon Brando, yang memilih Hotel Elysée di East 54th Street. Itu bukan kerana dia fikir dia istimewa — baik, mungkin sedikit istimewa — tetapi kerana dia menyukai Monkey Bar, yang terletak di hotel.

Kata-kata itu keluar bahawa pemeran gambar akan tinggal di Park Lane, dan setelah penggambaran bermula, kami disambut setiap pagi oleh sekumpulan peminat di depan hotel. Ayahanda demam melanda bandar dengan banyak. Apa sahaja Ayahanda -berkaitan dicuri setiap hari, barang yang paling berharga adalah apa-apa yang dilekatkan dengan a Ayahanda logo. Pakaian yang digunakan dalam gambar dan barang-barang peribadi yang lain mendapat kaki. Sekiranya tidak dipaku, ia akan hilang.

Semasa praproduksi, kami akan berjumpa dengan pembacaan meja penuh untuk menyesuaikan diri antara satu sama lain dan kisahnya, dan menyelesaikan sebarang masalah. Ini adalah bacaan tidak formal, terletak di lokasi tidak formal.

Coppola memilih Patsy's Pizzeria di First Avenue di East Harlem untuk bacaan meja. Telah berada di lokasi yang sama sejak tahun 1933, ketika daerah tersebut didominasi oleh orang Itali, dan layak mendapat reputasinya sebagai restoran pizza kejiranan utama. Dan yang paling penting, ia mempunyai ruang belakang peribadi, di mana kita tidak akan diganggu. Apa sendi yang lebih baik untuk melatih filem gangster epik?

Terdapat meja panjang, dan tempat duduk diatur mengikut urutan kepentingan watak, dengan Brando di kepala. Coppola meminta semua orang memperkenalkan diri dengan nama dan watak, dimulai dengan Brando. Seterusnya, Coppola meminta agar kita mulai membaca bahagian kita secara berurutan seperti yang terdapat dalam skrip.

Tidak ada lakonan ketika ini, baca saja, katanya. Kecuali anda orang Itali yang tulen. Saya mahu anda membesar-besarkan ucapan, percakapan, dan gerak tangan anda. Semua orang memperhatikan.

Terdapat rehat pizza, dan kebanyakan pelakon ingin bercakap dengan Brando, yang merupakan legenda hidup. Semua pemain unggulan akan terus menjadi bintang besar, tetapi pada masa itu mereka baru memulakan karier mereka. Untuk dapat mengumpulkan Brando untuk nasihat bertindak sedikit, dan sedikit coklat, sepertinya menjadi urutan hari. Saya menahan rasa hormat. Saya mungkin telah memainkan peranan plum - dan peran pertama - dalam hidup saya, tetapi saya tidak mempunyai khayalan mengenai kemampuan bertindak saya. Saya merasa bersyukur berada di dalam gambar, dan saya berada di sana untuk menyerap semua yang saya dapat. Untuk itu, saya akan menutup mulut dan memerhatikan.

Mary Evans / Gambar Paramount / Koleksi Ronald Grant / Everett

Marlon Brando mempunyai idea lain. Daripada berkomunikasi dengan rakan-rakannya, dia memojokkan saya dan memukul saya dengan banyak pertanyaan.

Anda seorang pelakon filem besar?

Saya menggelengkan kepala. Tidak.

Televisyen?

Sekali lagi, saya memberitahunya, Tidak.

Dengan siapa anda belajar? Brando bertanya.

Kaji apa? Saya tidak tahu apa yang dia bicarakan.

Brando akhirnya menyedari bahawa saya tidak mempunyai pengalaman dalam permainan lakonan. Saya dapat tahu dia kecewa. Dia berpaling ke Coppola.

Francis, lelaki ini, katanya sambil menunjuk saya, mengahwini anak perempuan saya, menjual keluarganya, dan berperanan untuk membunuh anak lelaki saya, Sonny. Bahagian ini perlu diberikan kepada pelakon yang berpengalaman. Anda harus mempertimbangkan semula siapa yang mempunyai bahagian ini.

Bilik itu senyap. Saya sedang berusaha dan saya tidak mengongkong siapa lelaki ini, saya mengejarnya.

Saya memeluk Brando — yang ternyata menjadi sesuatu yang tidak anda lakukan, selain tanpa kontak mata — dan mengarahkannya ke sudut. Aku betul-betul meraut wajahnya tetapi suaraku tetap tenang. Siapa yang anda cuba lakukan ini kepada saya? Saya akan mengurangkan hati anda. Saya sebahagian dari gambar ini sama ada anda suka atau tidak, anda penyedut ayam. Saya hampir menghampiri dia. Brando menatapku sebentar.

Apa? Saya akhirnya berkata dengan nada yang mengancam. Lelaki, anda memang baik, katanya. Saya mengambil semula apa yang saya katakan. Anda mendapat babak lakonan yang hebat. Sial, saya tidak percaya! Brando fikir saya bertindak!

Ini adalah hari pertama persahabatan yang akan berlangsung sehingga dia meninggal. Sejak hari itu, sehinggalah kami melayari filem, saya akan menjemput Brando di Elysée setiap pagi untuk perjalanan ke lokasi mana pun yang kami tangkap pada hari itu, dan dia akan membimbing saya. Kami akan pergi dan balik, dengan Brando membaca setiap bahagian yang bertentangan dengan saya. Dia sangat berharga untuk saya belajar kerajinan. Pada waktu malam, kami pergi ke Monkey Bar di hotelnya dan bermain permainan berjam-jam. Kami tidak hanya membaca skrip tetapi dia juga memukul saya dengan senario improvisasi dari atas kepalanya dan kami akan mengikutinya.

DENGAN PENGARUH MOB, KASTAM YANG SAH diupah. Al Lettieri, yang bermain penjahat heroin jahat Sollozzo, telah berkahwin dengan saudara perempuan Thomas (Tommy Ryan) Eboli. Eboli adalah bos depan untuk keluarga jenayah Genov dan mempunyai kunci mesin judi di Pantai Timur. Lenny Montana, yang berperanan sebagai penguat kuasa cerdik pandai Luca Brasi, adalah penguat kuasa dan pembakar semangat untuk keluarga jenayah Columbo, dan ahli gusti profesional. Adegan yang tidak dapat dilupakan di mana watak Luca Brasi bercakap dengan dirinya sendiri, mengulangi ucapan yang akan dilakukannya kepada Don Corleone semasa perkahwinan anak perempuannya, sebenarnya adalah latihan sebenar, dengan Montana melangkah ke garis sebelum bahagiannya ditembak. Tanpa diketahui Montana, Coppola telah membuat latihan Montana yang rambak dalam filem ini.

Coppola, harus diperhatikan, takut akan para pengawal sebenar dalam filem itu dan menjauhinya. Sebenarnya, sebilangan besar kecurangan dalam adegan perkahwinan dibebaskan dengan iklan, dengan Coppola memberikan kebebasan sepenuhnya kepada siapa saja dan semua orang untuk berimprovisasi. Atau seperti yang dia katakan, Lakukan apa yang akan anda lakukan pada perkahwinan Itali yang sebenarnya, yang setiap orang bermaksud dimuat, bersikap keras, dan nikmati sendiri. Malah Mama Corleone, yang diperankan oleh penyanyi Morgana King, menyanyikan lagu perkahwinannya, yang tidak ditulis.

Semua pelakon yang bermain samseng yang duduk di meja Don Barzini semasa perkahwinan Carlo dan Connie, sebenarnya, adalah tentera Columbo sebenar yang mendapat bahagian mereka berdasarkan perjanjian antara Columbo dan Coppola untuk memasukkan samseng dalam kehidupan sebenar.

Tidak seperti Coppola, Jimmy Caan adalah penggemar massa dan orang yang sukar. Dia suka bergaul dengan orang-orang bijak, dan terkenal akan menghadiri salah satu percubaan John Gotti, memberikan gigitan yang baik kepada akhbar setiap hari. Saya tidak begitu peduli dengan apa yang dilakukan Caan atau bagaimana dia meningkatkan egonya, dan kami bergaul hingga malam itu, ketika perseteruan seumur hidup dilahirkan.

Ia berlaku pada suatu malam Sabtu di Jilly's, sebuah lubang penyiraman terkenal di East Side yang dimiliki oleh sahabat baik Frank Sinatra, Jilly Rizzo. Gabungan itu melayani pelbagai orang: penghibur, ahli kebijaksanaan, ahli politik, dan penduduk tempatan.

Saya berada di bar yang penuh sesak dengan Tommy Bilotti dan Boozy DeCicco, sambil minum-minum. Tanpa diketahui oleh saya, Caan berada di ruang belakang bersama Carmine Junior Persico, ketua keluarga jenayah Columbo.

Caan menyertai kami di bar dan saya memperkenalkannya kepada Tommy dan Boozy.

Hei, Gianni, kata Caan. Junior di belakang dengan anak perempuannya. Kembali dan bertanya khabar.

Saya menuju ke bilik belakang. Junior Persico ada di sana dengan si rambut coklat yang sangat cantik dan kelihatan berusia sekitar 20 tahun. Saya berfikir jika Junior mempunyai anak perempuan ini, dia pasti akan bertukar semasa lahir, kerana orang Persicos tidak begitu cantik modelnya.

Saya ingin bersikap hormat dan sopan, jadi saya memuji anak perempuannya. Anak perempuan anda cantik, Junior. Anda mesti sangat bangga. Caan berdiri beberapa kaki dari saya, tersenyum.

Pandangan aneh muncul di Persico, tetapi saya sedikit memikirkannya, memaafkan diri saya, dan pergi ke bilik lelaki. Saya berdiri di urin ketika dua gorila Persico masuk dan mengunci pintu di belakang mereka. Saya rasa mereka ingin menggunakan satu-satunya urin, jadi saya berkata, Selesai dalam satu minit, kawan-kawan.

Saya berpaling untuk membasuh tangan saya, dan salah seorang preman berkata, Apa yang anda, lelaki yang bijak? Anda menghina Junior.

Saya keliru. Apa maksud awak?

Whaddya bermaksud, apa yang saya bicarakan? Gadis yang anda panggil anak perempuannya bukan anak perempuannya; dia ragut.

Persico merasa sangat terhina kerana saya memanggil orang perempuannya secara acak, dan dia ingin membuat saya membayar kerana tidak hormat. Orang-orang ini akan menyesuaikan saya. Saya berada di tempat yang ketat. Anak jalang itu Caan telah menubuhkan saya, mengetahui bahawa wanita itu bukan anak perempuan Junior. Saya wasap. Sekiranya ini adalah idea jenaka Caan, saya tidak akan ketawa, dan jika saya mahu menendang pantat saya, saya juga akan melakukan perkara yang sama kepada Caan — setelah saya keluar dari hospital. Terdapat bunyi dentuman kuat di pintu bilik mandi. Hei, Gianni, anda baik-baik saja di sana? Itu adalah Tommy Bilotti. Rupa-rupanya, dia melihat kedua orang jahat itu mengikuti saya ke bilik mandi dan dia memerhatikan saya.

Tidak betul! Saya kata.

Sesaat kemudian, pintu keluar dari engsel dan Tommy melangkah masuk, penumbuk dikepal.

Salah seorang penjahat berkata kepada Tommy, Dapatkan keluar dari sini; kita bercakap.

Tommy Bilotti adalah antara lelaki paling sukar yang saya kenal. Dia tidak mengambil peduli dengan siapa pun. Tanpa sepatah kata pun, dia memerhatikan lelaki yang paling dekat dengannya, dan lelaki itu memukul lantai seperti orang mati. Dia keluar untuk kiraan. Rakannya mengangkat tangan dengan gerakan bertahan. Hei, Tommy, tidak hormat. Kanak-kanak itu menghina Junior.

Tommy terkedu. Gianni? Omong kosong. Apa yang berlaku?

Lelaki yang masih sedar memberitahu Tommy apa yang telah berlaku. Saya menggelengkan kepala.

Apa? Tommy berkata kepada saya.

Jimmy Caan itu. Idea leluconnya. Lemme kembali dan jelaskan ini kepada Junior, kata saya.

Sementara lelaki yang sedar membantu lelaki yang tidak sedarkan diri, Tommy, Boozy, dan saya pergi ke bilik belakang, di mana Junior berunding dengan rakan sekerja. Dia berpaling kepada saya dengan pembunuhan di matanya.

Boozy, atasan Gambino, berkata, saya akan bercakap dengannya. Dia dan Junior meringkuk di sudut selama beberapa minit sementara saya menanti nasib saya. Walaupun saya ditipu oleh komen dari Caan, tidak ada yang memberitahu apa yang Junior akan lakukan. Dia mempunyai perangai yang kejam dan mungkin akan menjadi contoh saya hanya untuk itu. Akhirnya, saya mendengar Junior berkata, Dapatkan bajingan Jimmy di sini.

Caan dibawa ke bilik belakang dari bar. Dia berdiri sementara ada persidangan sotto voce besar di antara Junior, Tommy, dan Boozy.

Kemudian Junior berkata dengan cukup kuat agar semua yang hadir dapat mendengar, Ah, kacau. Jimmy melakukan kesilapan. Saya akan melupakannya.

Tommy dan Boozy tidak akan melepaskannya.

Tahan, Junior, kata Tommy. Anda bersedia untuk mengongkong Gianni untuk komen yang dia buat dengan tidak bersalah. Jimmy di sini menghasutnya. Dia perlu diberi pelajaran.

Caan menjadi sangat tidak selesa, dan saya melihat ketakutan di matanya, yang melesat ke arah bilik, akhirnya menetap di pintu keluar ke bar. Adakah dia akan mencalonkannya? Tommy mahu mengalahkannya dan dia takut. Itu menunjukkan.

Alangkah baiknya melihatnya menyerahkan pantatnya kepadanya, tetapi pada akhirnya, saya menyelamatkannya, dan bukan kerana saya membiarkan orang-orang lama itu berlalu. Jimmy Caan adalah pemain terhormat dalam filem itu, dan jika dia ditempatkan di rumah sakit selama sebulan, gambar itu mungkin akan menjadi sakit perut, atau saya mungkin dipecat sebagai lelaki yang menyebabkan semuanya. Caan mungkin bajingan, tetapi dia adalah bajingan penting.

Drama ini berakhir setelah saya bercakap untuknya, tetapi saya harus memberinya penggalian yang pantas. Dia brengsek, saya beritahu Junior. Beri dia rehat, atau dia akan merosakkan seluarnya.

L: Gianni Russo, R: Alessandro Gerini

Saya cuba mengetahui motivasi Caan untuk melakukan apa yang dilakukannya. Mungkin cemburu kerana saya mempunyai telinga Brando dan dia tidak? Atau mungkin dia kesal kerana saya mendapat bahagian utama dalam filem tanpa pengalaman? Mungkin dia hanya mahu menjadi lelaki yang sukar dan menunjukkan bahawa dia mempunyai jus dengan Junior. Intinya adalah, dia dibuat seperti orang bodoh tanpa bola.

Semasa kejadian itu berakhir, kesannya akan berkumandang sepanjang penggambaran dan akan menyebabkan saya terluka dalam adegan pergaduhan dengan Caan, dan dendam yang dibuat tidak akan pernah hilang.

Saya belajar bahawa, dengan menyakitkan, pada hari kami membuat adegan pergaduhan antara Sonny dan Carlo, setelah Sonny membalas dendam kerana Carlo memukul adik Sonny.

Caan telah menghindar saya sejak dipermalukan oleh Jilly kerana jenaka praktikal yang dimainkannya kepada saya. Saya tidak memerlukan Caan sebagai kawan, dan tidak peduli jika dia tidak pernah bercakap dengan saya lagi, jadi jadilah.

Tempat kejadian akan ditembak di East Harlem, di 116th Street antara Pleasant Avenue dan FDR Drive. Sebuah trak bir Budweiser diparkir di hujung jalan untuk menyekat pemandangan FDR Drive, jadi kenderaan moden tidak akan kelihatan memandu di tempat kejadian. Pengeluar juga memberikan tumpukan sejumlah wang kepada seorang pengawal yang dikenali sebagai Cheesecake untuk diedarkan kepada penduduk tempatan agar semuanya berjalan lancar.

Caan dan saya telah membuat koreografi pemandangan sepanjang hari pada hari sebelumnya, untuk memastikan semuanya berjalan lancar dan tidak ada yang terluka.

Adegan dimulakan dengan saya (Carlo) secara tertutup, bercakap dengan salah seorang pelari nombor saya. Seperti yang saya katakan Berhenti mengambil tindakan terhadap Yankees, Sonny (Caan) melompat keluar dari sebuah kereta dengan sebuah kelab billy yang digergaji dan menagih saya. Tidak ada masa semasa latihan kami, dia sudah bersenjata dengan apa sahaja.

Saya berfikir, Dari mana asalnya kelab itu? Caan melemparkannya ke arah saya ketika saya berlari daripadanya seperti ditulis, dan ia bersambung dengan kuat di belakang kepala saya.

Coppola berteriak, Potong! dan saya masuk ke muka Caan ketika kepala saya diperiksa oleh seorang doktor. Saya dipotong, tetapi tidak teruk.

Hei, Jimmy, kataku, apa-apaan?

Saya memutuskan untuk berimprovisasi, kata Caan. Maaf saya memukul awak.

Saya fikir, Oh ya? Saya menghidu tikus.

Semua orang berkumpul semula dan kami menembak pemandangan itu beberapa kali lagi, sehingga Coppola berpuas hati. Caan melemparkan kelab kepada saya dengan setiap pengambilan, tetapi dia tidak memukul saya. Dia lebih tahu.

Koleksi Everett

Pertarungan bermula dengan bersungguh-sungguh selepas itu, dan Caan mengejar saya dengan sebenar-benarnya. Tempat kejadian meminta dia mengejar Carlo dan melemparkannya ke atas pagar rendah. Setakat ini begitu baik; Saya empuk sekiranya saya jatuh teruk. Sebaik sahaja Carlo berada di atas kereta api, Sonny melompat mengejarnya, mengambil tong sampah, dan memukul Carlo di lengannya. Itu adalah hari-hari sebelum tong sampah aluminium ringan, dan penutup yang dipakai Caan adalah logam berat. Dia semestinya hampir tidak menyentuh saya, tetapi sebaliknya dia memukul saya di siku kanan saya dengan semua yang ada padanya, membelah tulang.

Tetapi dia tidak selesai. Carlo kemudian berliku di selokan di bawah alat penyiram hidran api, pada ketika itu Sonny seharusnya menendang Carlo di dada, yang dilakukan Caan, tetapi dia meletakkan cukup kekuatan di belakangnya untuk mematahkan dua tulang rusukku.

Kemudian Sonny terengah-engah berkata, Sekiranya anda menyentuh adik saya lagi, saya akan membunuh anda! dan masuk ke dalam kereta dan pergi.

Saya percaya Caan ingin menghubungi saya untuk malam itu di Jilly's. Dia memberitahu bahawa kecederaan saya adalah kemalangan, tetapi saya tidak mempercayainya. Ia memerlukan kekuatan yang besar untuk mematahkan tulang rusuk. Dia sepatutnya menendang saya dengan bahagian atas kakinya. Dia menggunakan jari kakinya.

Saya mengambil masa beberapa hari untuk pulih dari serangan itu.

Artikel ini diadaptasi dari memoir Gianni Russo yang akan datang, Godfather Hollywood (St Martin's Press).

Untuk akses ke video gear eksklusif, wawancara selebriti dan banyak lagi, melanggan YouTube!