Kisah Benar Di Sebalik ‘Kota Z yang Hilang’



Kisah Benar Di Sebalik ‘Kota Z yang Hilang’

Filem baru Bandar Z yang Hilang , berdasarkan David Grann's 2009 buku terlaris , menceritakan kisah sebenar Kolonel Percy Fawcett, seorang penjelajah Inggeris yang menjelajah Amazon untuk mencari peradaban kuno. Filem yang diarahkan oleh James Gray itu dibintangi oleh Charlie Hunnam sebagai Fawcett dan Robert Pattinson sebagai penjelajah Henry Costin.

Antara tahun 1906 dan 1924, Fawcett melakukan tujuh ekspedisi ke Amerika Selatan, dan akhirnya menjadi terobsesi dengan mencari kota Z yang terkenal. Kemudian pada tahun 1925, Fawcett kembali ke Brazil, tetapi tidak pernah didengar lagi. Kehilangannya yang misterius sejak itu berjaya memikat para sejarawan dan penjelajah, dan lebih dari 100 petualang telah mati ketika berusaha mencari mayat Percy. (Dalam bukunya, David Grann menelusuri perjalanan Fawcett, tetapi tidak seperti pendahulunya, selamat.)

Grann pergi ke Amerika Selatan sekali lagi untuk penggambaran filem Bandar Z yang Hilang , dan mengatakan adalah nyata untuk melihat watak-watak dalam buku itu berdiri di hadapannya.

LEBIH: 50 Buku Pengembaraan Terhebat

Baca artikel

Ketika kami sampai di sana, itu panas dan lembap, dan saya melihat sosok ini berjalan keluar dari hutan dan dia mengenakan alat flanel yang sangat berat ini, dan topi berbulu lebar, dan wajahnya dilumurkan dan dilumuri dan dia kelihatan sangat bertulang , Kata Grann. Saya berkata kepada isteri saya yang kelihatan seperti Fawcett. Dan itu benar-benar nyata kerana anda hidup dengan watak-watak ini dalam dua dimensi.

Di hati filem dan buku ini adalah kisah obsesi Fawcett, yang dibekalkan oleh keinginan manusia yang tidak puas untuk eksplorasi, yang dikatakan oleh Grann, Charlie Hunnam.

Saya fikir [Charlie] menangkap kualiti kasar Fawcett, tekadnya, dan saya fikir dia juga menangkap elemen ini merangkumi dua dunia antara Edwardian England dan hutan, kata Grann.

Tetapi perdebatan telah muncul mengenai ketepatan penggambaran filem Fawcett. Dan beberapa penjelajah sejarah Britain telah menuduh pembuat filem itu memuliakan Fawcett, walaupun kedudukannya yang dipersoalkan mengenai perlumbaan. Seorang penulis, John Hemming, memanggil Fawcett perkauman dan gila dan yang lain, Hugh Thomson, menunjukkan bahawa dia rasa malu kepada penjelajah kemudian. Pengarah James Gray telah menolak kritikan ini.

Grann, dari pihaknya, mengakui bahawa Fawcett adalah lelaki yang tidak sempurna dan rumit.

LEBIH; 25 Lelaki Paling Berpantang dalam 25 Tahun yang lalu

Baca artikel

Dalam beberapa hal, dia lebih tercerahkan karena dia berusaha memperlakukan masyarakat adat dengan hormat, tidak menggunakan kekuatan ... Dia menerapkan banyak tradisi mereka, dan begitulah dia bertahan di hutan, katanya. Sebaliknya, dia dibesarkan di Victorian / Edwardian England di mana dia diajar bahawa orang asli entah bagaimana rendah diri, dan fikiran dan tulisannya berada di mana-mana tentang perkara itu kerana dia tidak pernah dapat sepenuhnya menggabungkan apa yang dia lihat dan apa yang dia ada telah diajar. Dan dia tidak pernah dapat melepaskan diri dari penyakit ras.

Walaupun walaupun Penduduk New York cerita, buku, filem, dan tulisan yang tidak terkira banyaknya, dan bahkan lebih banyak teori, tidak akan ada yang benar-benar tahu apa yang berlaku kepada Fawcett. Ada juga yang mencadangkan dia membentuk komune hutan, sementara yang lain mengatakan mereka menyangka dia mungkin melupakan segalanya dan menghabiskan sepanjang hidupnya sebagai ketua suku kanibal. Grann, dari pihaknya, masih percaya bahawa Fawcett mungkin dibunuh oleh suku pribumi, ketika dia menulis dalam bukunya.

Ada sejarah lisan dari Kalapalo Indian, yang mengingati Fawcett ketika dia pertama kali datang, kata Grann. Salah satu perkara yang menunjukkan bahawa kisah ini mempunyai keaslian adalah bahawa ia menggambarkan Fawcett bermain alat perakam kecil, dan itu adalah sesuatu yang tidak pernah diumumkan. Ini juga menggambarkan dia ingin menuju ke timur, ke arah yang disebut Kalapalo sebagai orang India yang garang. Kalapalo berusaha untuk tidak mendorong Fawcett pergi ke arah itu, tetapi Fawcett bersikeras ... Dan mereka dapat melihat api naik di atas pepohonan, dan ketika api padam, mereka tidak dapat menemui mayat. Implikasinya adalah bahawa [Fawcett dan bahagiannya] terbunuh dan kita tidak akan pernah tahu 100 peratus.

Untuk akses ke video gear eksklusif, wawancara selebriti dan banyak lagi, melanggan YouTube!